top of page

Interiors Dream Group

Public·12 members

Kepiting Raksasa Ditemukan Di Kosta Rika



Seperti yang dikutip dari AFP, Selasa (21/6/2011), para peneliti dari Kosta Rika dan Amerika Serikat (AS) menemukan spesies baru kepiting besar bernama 'Johngarthia Cocoensis' di pulau Cocos Island. Deskripsi Johngarthia Cocoensis menurut para ilmuwan berukuran 40 cm untuk jantan, sementara betinanya berukuran lebih kecil.




Kepiting Raksasa Ditemukan di Kosta Rika



Lobster jongkok, dinamai demikian karena lipatan ekor (atau perut) di bawah tubuh, lebih terkait dengan kelomang daripada lobster atau kepiting terkenal. Ada lebih dari 1.000 spesies lobster jongkok dan ditemukan di mana-mana mulai dari perairan Antarktika yang dingin hingga daerah tropis di Samudra Hindia, Atlantik, dan Pasifik. Bagaimanapun, keanekaragaman mereka di daerah tropis Pasifik Barat adalah yang paling mencolok.


Tokek Setan Ekor Daun, hewan berkaki empat ini memiliki tanduk dikepala dengan matanya yang berwarna merah seperti menegaskan akan namanya Tokek Setan. Hewan ini berukuran 9 CM yang dapat berkamuplase sesuai dengan tempatnya berada. Hewan ini ditemukan di Afrika Tengah dan Timur.


Ulat Kucing, hewan melata ini adalah hewan yang paling beracun di dunia yang ditemukan di Amerika bagian Selatan. Ulat ini memiliki bulu- bulu yang sangat tebal dan halus menyerupai bulu- bulu pada kucing angora.


Ikan kelelawar. Spesies ikan ini mempunyai keunikan antara lain berbibir tebal seperti memakai lipstick, dan mempunyai hidung yang panjang dan runcing seperti tanduk. Ikan ini hanya ditemukan di perairan Kostarika dan Galapagos.


Gorengan katak dan kaki katak adalah menu yang jamak ditemukan di banyak kota di Madagaskar. Katak raksasa dibesarkan di kolam atau dengan mudah ditangkap di pedesaan dan dibawa ke meja makan. Salah satu spesies katak raksasa ini, yang mencapai panjang tubuh lebih dari 10 sentimeter [4 inci], menarik perhatian para peneliti. Dengan menggunakan analisis genetik, para ilmuwan menemukan bahwa katak ini, meskipun terkenal oleh penduduk setempat, tidak diketahui secara sains.


Para peneliti percaya spesies ini, yang mereka beri nama Achalinus zugorum, berevolusi lebih awal dari kebanyakan ular lainnya, dan dapat membantu memberikan titik terang terhadap proses evolusi ular. Tetapi karena kebanyakan di bawah tanah, mereka sangat sulit ditemukan.


Mahimahi umumnya dikenal sebagai Dolphinfish dan dorado, Nama mahi-mahi berasal dari bahasa Hawaii dan berarti "sangat kuat", Di beberapa bagian Pasifik dan sepanjang pantai berbahasa Inggris di Afrika Selatan, mahi-mahi biasanya disebut dengan namanya dalam bahasa Spanyol, dorado.Di pulau Mediterania Malta, mahi-mahi disebut sebagai lampuka. Itu adalah salah satu dari dua anggota keluarga Coryphaenidae, yang lainnya adalah ikan lumba-lumba pompano.Ikan ini paling banyak ditemukan di perairan sekitar Teluk Meksiko, Kosta Rika, Hawaii, dan Samudera Hindia.


Bentuk utama untuk item ini adalah fillet, porsi dan bulat utuh, produk ini sangat populer di pasar AS dan UE. Mahimahi memiliki rasa yang manis dan agak mirip dengan ikan todak.Daging tanpa lemak memiliki tekstur yang cukup keras, meskipun tidak seperti steak, dan memiliki serpihan yang besar dan lembab. Porsi daging yang lebih gelap dapat dipotong untuk mendapatkan rasa yang lebih lembut.Daging mentahnya berwarna merah muda hingga putih keabu-abuan, meski gelap di sepanjang gurat sisi.Dimasak, daging menjadi putih pucat.Mahi bekerja dengan baik di atas panggangan.Meski bukan ikan berminyak, dagingnya tetap lembab dan tahan hingga menghitam.Mahi memiliki kulit tebal yang harus dibuang sebelum dimasak. Mahi-mahi memiliki tubuh yang padat dan satu sirip punggung memanjang dari kepala hampir ke ekor.Laki-laki dewasa memiliki dahi menonjol yang menonjol jauh di atas tubuh.Betina memiliki kepala bulat.Sirip ekor dan sirip dubur mereka cekung tajam.Mereka dibedakan oleh warna-warna yang mempesona - emas di sisi, dan warna biru cerah dan hijau di sisi dan belakang.Sirip dada mahi-mahi berwarna biru cerah.Sisi lebar dan emas.Keluar dari air, ikan sering berubah warna (menimbulkan nama Spanyol mereka, dorado, "emas"), melewati beberapa rona sebelum akhirnya memudar menjadi kuning keabu-abuan saat mati. Mahi-mahi dapat hidup hingga lima tahun, meskipun jarang melebihi empat tahun.Betina biasanya lebih kecil dari jantan.Tangkapan biasanya berukuran 7 hingga 13 kg (15 hingga 29 lb) dan panjang satu meter.Mereka jarang melebihi 15 kg (33 lb), dan mahi-mahi lebih dari 18 kg (40 lb) luar biasa.Mahi-mahi termasuk ikan dengan pertumbuhan tercepat.Mereka bertelur di arus laut yang hangat hampir sepanjang tahun, dan anak mereka biasanya ditemukan di rakit gulma Sargassum.Mahi-mahi adalah karnivora, memakan ikan terbang, kepiting, cumi-cumi, mackerel, dan ikan pakan lainnya.Mereka juga diketahui memakan zooplankton.


Sungai Ciujung, S. Cimadur, S. Cisiih, S. Cihara dan S. Cipager adalah sungai yang cukup besar yang terletak di wilayah Kabupaten Lebak, Provinsi Banten. DAS Ciujung termasuk Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian (Kewenagan Pemerintah Pusat). DAS Cisiih, Cimadur dan Cihara berada di Wilayah Sungai Ciliman-Cibungur. Umumnya sungai-sungai tersebut menunjukkan kondisi perairannya subur. Perairan S. Ciujung telah dikategorikan perairan yang telah tercemar organik yang cukup tinggi, sedangkan S. Cihara masih dikategorikan sungai yang kondisinya belum tercemar dan alami (Lukman, 1993). Sungai Cimadur dan S. Cisiih termasuk perairan yang bersih karena kondisi lingkungannya yang belum terganggu (Lukman & Aprilina, 1993). Di bagian hilir Sungai Cisiih ditemukan dua jenis kepiting yang dominan di sungai tersebut yaitu Sesarma spp. dan Parathelpusa bogorensis. Kepiting Parathelphusa mempunyai kandungan protein cukup tinggi (12%) dengan berat biomassa 0,075 - 0,261 kkal/m2 (Lukman, 1994). Terdapat tiga kelas perifiton atau Mikrobentik, yaitu Cyanophyceae (Alga biru-hijau); Chlorophyceae (Alga hijau); dan Bacillariophyceae (Diatom) di Sungai Cisiih dan S. Cimadur (Nofdianto, 1993).


Kosta Rika penuh dengan burung-burung yang indah, rumah bagi lebih dari 800 spesies yang berbeda - dua kali lebih banyak daripada yang ada di Amerika Serikat dan Kanada digabungkan. Sementara semua burung di Kosta Rika cantik, beberapa sangat indah, dengan bulu-bulu yang lebat, tubuh yang unik dan gaya terbang yang memukau. Berikut ini adalah beberapa yang paling indah di Kosta Rika.Motmot bermahkota biruAda enam spesies motmots yang ditemukan di Kosta Rika, tetapi motmot yang bermahkotakan biru mungkin yang paling indah. Ia memiliki kepala berwarna biru-atasnya yang sangat dapat dibedakan dan dua bulu ekor panjang yang berbentuk raket di ujungnya. Burung ini - yang bersarang di dalam lubang di dasar sungai atau jalan raya - adalah pemandangan umum di lembah Tengah dan Pasifik di Kosta Rika.


Kepiting Yeti (atau Kiwa hirsuta atau kiwa berbulu) pertama kali ditemukan pada tahun 2005 di kedalaman lebih dari 2 000 meter di Pasifik Selatan. Para penemu menjulukinya "Yeti Lobster" atau "Yeti Crab". Hal ini karena anggota badan krustasea ini ditutupi dengan banyak bulu berbulu, memberikan kesan bahwa kanker ditutupi dengan bulu.


Dan pada tahun 2011, kepiting Yeti jenis kedua, Kiwa puravida, dideskripsikan. Penemuannya dinobatkan sebagai salah satu dari tiga peristiwa ilmiah terpenting tahun 2011, menurut jajak pendapat pembaca di jurnal Nature. Sebuah spesies baru telah ditemukan di dasar laut pada kedalaman 1 000 meter lepas pantai Kosta Rika. Spesies baru ini berbeda dari yang sebelumnya diketahui baik dalam hal morfologi maupun data genetik molekuler (di bawah ini penampakannya yang aneh).


Ada dua populasi lumba-lumba Commerson, yang terpisah satu sama lain sekitar 8,5 ribu km. Satu populasi ditemukan di Amerika Selatan bagian selatan, di sepanjang pantai Patagonia dan di Kepulauan Falkland. Populasi kedua terletak di Samudera Hindia, dekat Kepulauan Kerguelen.


Sup kepiting bergaya Maryland berarti kaldu tomat dan banyak daging giling atau daging kepiting backfin. Ini ditemukan pada menu di seluruh negara bagian, dan merupakan makanan yang lezat dan menyenangkan, terutama di akhir musim panas dan awal musim gugur, ketika daging kepiting masih berlimpah.


hiu martil besar merupakan pemangsa yang aktif, makanannya pun beragam, mulai dari invertebrata seperti kepiting, lobster, dan cumi-cumi, ikan seperti tarpon, sarden, selar, kerapu hingga ikan buntal. hiu ini juga tidak segan-segan memangsa sesama jenisnya. namun iya memiliki mangsanya favorit yaitu ikan pari,[3] Duri ikan pari yang berbisa sering ditemukan bersarang di dalam mulutnya dan sepertinya tidak mengganggu hiu saat spesimen yang tertangkap di Florida memiliki 96 duri di dalam dan di sekitar mulutnya. Para martil besar terutama berburu pada waktu fajar atau senja, mengayunkan kepala mereka ke sudut yang luas di atas dasar laut sehingga bisa mendektesi keberadaan ikan pari yang terkubur di pasir.


Hiu martil besar agak jarang dijumpai di perairan Indonesia. Sebaran ikan ini diketahui berada di seluruh perairan tropis dan subtropis yang bersuhu hangat. Namun di Perairan Indonesia, sangat sedikit data yang mencatat ditemukannya jenis ini. Berdasarkan Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) cakupan daerah tangkapan potensial hiu martil besar ini meliputi Perairan Samudera Hindia (WPP 572 dan 573), Laut Natuna Utara (WPP 711) dan perairan timur Indonesia, (WPP 716, 717, 718).


Seekor kutu laut raksasa adalah salah satu dari lebih kurang 20 spesies isopoda akbar (anggota crustacea, masih berkerabat dengan udang dan kepiting) di genus Bathynomus. Kutu laut raksasa diperkirakan dapat ditemukan luas di perairan yang dalam dan dingin di Samudera Atlantik,[2] Pasifik, dan Hindia.[1] Bathynomus giganteus, spesies yang menjadi dasar generitipenya, sering dianggap untuk isopoda terbesar di dunia, walaupun spesies Bathynomus lain juga dapat memiliki ukuran yang menyerupai (seperti B. kensleyi).[1]


Zoolog asal Perancis, Alphonse Milne-Edwards, adalah yang pertama[3] kali mendeskripsikan genus kutu laut raksasa adalah pada tahun 1879[4] setelah mendapat seekor B. giganteus muda jantan di Teluk Meksiko. Penemuan ini merupakan penemuan yang memukau baik bagi kalangan ilmuwan maupun masyarakat umum di mana pada zaman tsb, pemikiran tentang kedalaman samudera yang tidak berkehidupan hanya baru disangkal oleh karya Sir Charles Wyville Thomson dan sebagian ilmuwan lain. Kutu laut betina belum pernah ditemukan hingga tahun 1891. 350c69d7ab


https://soundcloud.com/mensnevtieso/free-download-blender-full-version-with-crack-new

https://soundcloud.com/mitpartlokil1981/httrack-download-entire-website-link

  • About

    Welcome to the group! You can connect with other members, ge...

    bottom of page